22 February 2007

Doa

Tapi lagu drama tu aku suka.

Selain daripada tu banyak yang aku tak suka. Kalau kau percaya akan akhirat kau misti percaya pada skenario yang tidak happy ending. Aku percaya yang kebaikan dan kejahatan pasti punya balasan. Tetapi aku jugak percaya bahawa kebaikan dan kejahatan atau unsur Malaikat dan Setan tidak semestinya akan dibalas di dunia -- melainkan alam yang satu lagi.

Lagi, aku tak suka gerak kameranya. Sama seperti BPBM, drama tu jugak selalu close-up ke muka sambil mata terbeliak-beliak. Dan mengilai-ngilai gelak -- gelak jahat atau gelak Salleh Kamil. Gelak yang sengaja dibuat-buat.

Tapi tetap drama tu punya pengajaran, tema atau pengajarannya simpel -- berdoalah kamu, nescaya doa itu akan bawa keajaiban. Doa merupakan senjata paling ampuh manusia.

Cuma banyak perkara yang seperti diwujudkan secara tiba dan ramai watak yang hilang juga tiba2. Namun turning back pemeran patutlah dipuji. Aku dapat kenal pasti dua tiga watak yang 'turning back. Dari watak jahat berpusing 360 darjah ke watak baik tak ingat. Ada jugak tu, aku ingat dah pusing 360 darjah dah jadi baik, tapi watak jahatnya tetap terus ada.

Drama tu memulangkan fantasi ke dalam naskah drama, filem, soap opera, cerpen dan novel. Imajinasi dan fantasi amat dibutuhkan untuk menghasilkan sesebuah naskah. Kadang fantasi akan mencabar logis.

Pada kita -- penonton -- akhirnya sesebuah naskah itu akan dihidangkan. Dan pada kitalah tergantung cara penerimaannya. Walau tak logis kita harus terimanya.

Tapi aku suka lagu drama tu.