13 April 2007

Botox lagi [tanpa ada botox]

Aku ingat dia sorang jer guna botox, ada yang lain lagi hebat dari dia. Ada yang ikut gaya Jacko buat plastic surgery, bila hari panas hidung meleleh.

Tapi menteri yang handle potfolia sukan dan belia lagi hebat, Puteri yang pakai kain warna pink [dan kadang2 Jilbab juga warna pink] jadi tak boleh bergerak disebabkan dia dah tak jadi ketua Puteri. Aku rasa menteri yang jaga potfolio pelajaran patut rasa malu, pasal kementerian bawah dia tak seaktif kementerian bawah pimpinan mantan Ketua Puteri.

Untuk melihat dengan lebih dekat apa yang dikatakan dengan Zombi Kg Pisang, lihat ini:

TRAILER ZKP:http://www.tayangan unggul.com/ v2/movie1_ player.html

POSTER ZKP:http://www.tayanganunggul.com/v2/index.php?module=ContentExpress&func=display&ceid=269

12 April 2007

Tujuh

Unbelivable.

Lepas satu, satu. Lepas satu, satu lagi. Sampailah ke angka tujuh.

Main rasuah kot. Hebat betul. Unbelievable, macam yang aku kata kat awal [nota] ni. alau rasuah kena panggil BPR, baru diorang ada kerja. Taklah mengangkang, letak kaki atas meja sambil tengok tv kat dalam pejabat ataupun melencong ke tempat lain bila buat kerja luar.

Eh.. BPR tu bukan Badan Pencegah Rasuah maksud aku, tapi Bank Pembangunan Rakyat yang duit faedahnya diguna untuk membesarkan perut yang sudah sememang besar kerana terlalu banyak minum kopi.

Tapi mungkin tidak.

Urusan malam tadi tiada rasuah. Comfirm.

Mustahil ada rasuah, kalau seorang yang sampai kat situ perutnya kempes; macam tayar basikal yang habis angin atau pancit atau pancat.

Lagi pun mana kau tahu urusan tu ada rasuah. Agaknya kau tak lihat muka mereka sorang2 serius semacam. Kecuali sorang jer, muka dai tak serius.

Tapi munkin juga adanya rasuah. Tapi, tak percayalah.

Tak percaya apa?

Tak percaya aku diorang ambik rasuah.

11 April 2007

Jurisdiksi

Sah, dah sah dah. Dia guna botox. Kalau tak silap aku, botox dah diharamkan oleh majlis fatwa kebangsaan.

Eh kalau tak silap aku lagi, yang haramkan benda alah tu; majlis fatwa kebangsaan, kalau kau tinggal kat sempadan siam sana nu dan kau jadi warganegara sana dan kau pula suntik botox kat muka kau, majlis fatwa kebangsaan tak berhak atas kau.

Masalahnya sekarang jurisdiksi.

Juga kalau kau taip kat kampung kau; contoh, kat Kg Talang, menggunakan blogspace nu sana dari India dan terpapar kat contohnya kat wilayah Laya Thailand. Jadi masalah timbul kat sini, juga masalah jurisdiksi. Undang2 manakah aka digunaka, Malaysia, India atau Thailand.

Jadi kesempatan ni, eloklah digunakan oleh semua blogger2 kat seluruh dunia. Kutuk dan makilah kerajaan kau kat mana yang ada.

Tapi aku tak tau lah sama ada kat Malaysia ni ada undang2 untuk menyekat semangat yang berkobar2 para blogger.

Adakah masalah jurisdiksi ni akan terus memenangkan para blogger? Aku pun tak de jawapannya; pasal aku dismissed law. Anda yang membaca entry ini dinasihatkan supaya tidak percayakannya 100%

09 April 2007

Kudung

Esok lagi sekali, dia akan datang.

Diam saja Pak Guard tu. Agaknya dia takut akan aku. Misainya tebal; "ular sawa" macam nyanyi P. Ramlee dalam cerita Labu Labi. Tapi aku heran, kenapa dia ada janggut; bukankah nak jadi Pak Guard kena cukur janggut.

Kalai dia cukur janggut tentu muka dia tak hensem; paling kurang muka dia sekarang macam pemain hoki negara - Azlan Abu Bakar.

Tiba-tiba terdengar akan bunyi bom di dekat tempat Pak Guard tu berdiri. Langsung secara automatik dia melompat ke arah jalanraya. Kebetulan pula ada sebuah lori yang lalu kat situ. Nyaris dia sempat elak lori tu. Tetapi, habis, kakinya kena langgar. Langsung juga kakinya terputus.

Dia pengsan.

Sedar2 dia ada kat hospital. Ada misi Cina berpakaian seksi, sdang merawatnya. Alangkah bagusnya, kalau lori tu dapat langgar aku berkali-kali. Fikirnya.

Setelah lebih sebulan kat hospital, dia pun dibenarkan pulang. Sebelum dia pulang, dia sempat mintak nombor fontangan misi yang berbangsa Cina itu. Katanya, misi Cina tu mampu mengisi masa kosong, yang mungkin terluang akibat kakinya yang terputus -- banyak aktiviti rutinnya, terpaksa ditinggalkan.

Di rumah, dia tinggal sorang2. Jelas, memang, hidup dia selalu sepi. Jadi dia habiskan masanya yang kosong itu, dengan menalipon misi yang berbangsa Cina itu. Dan dia tak dapat tolong, misi itu tidak mengecewakan.

08 April 2007

Ingat Balik II

Lagu "Hingga Akhir Nanti" dendangan Alleycats buat aku ingat kat seseorang.

Pasal apa?

Tak, yah bagitahulah. Yang penting, lagu tu buat aku ingat kat dia.

Pada hal dia ingat kat orang lain bila dengar lagu tu. Aku pulak ingat kat dia.

Tadi, aku dengar lagu tu. Langsung fikiran aku langsung kembali ke kenangan indah kami berdua.

Nyanyi bersama sampai embun pagi keluar, lepak kat mamak sambil tengok filem hollywood letup-letup gedebum gedebam, lepak kat Syed, Khalifah, Dharoos; tak tau apa yang kami sembangkan dan tidur oops....

Tak, tak. Bukan yang itu, tapi yang ini yang lain.

Sumpah.

Tiada apa2 antara kami; tidak sampai melahirkan anak luar nikah yang tak sempurna macam anak arwah Altantuya.

Tuduh menuduh Altantuya tak pernah habis. Dan mungkin tak akan habis. Macam2 gosip ditimbulkan, yana malas aku nak dengar adalah gossip yang mengatakan ada orang besar terlibat.

Aku tak percaya.

Aku yakin orang besar kat Malaysia ni baik2 belaka; tak ada apa yang besar melainkan perut mereka bertambah besar. Dan perut mereka besar kerana mereka terlampau banyak minum kopi. Kembong, sampai nak tengok kaki sendiri pun dah tak nampak.

Esok, ada rumah yang dah siap..... Tapi bunyi tukul, pahat dan gergaji tak berhenti.

07 April 2007

06 April 2007

Orang kata

Orang kata, diingatkan dan di bawah gariskan, sekali lagi, orang kata bukan aku kata, yang bila kita tutup dua biji mata kita, mata hati kita akan terbuka.

Aku cuba.

Aku tutup dua biji bola mata aku. Tetapi, pintu hati aku tak terbuka.

"Anak, kamu kena buka mata. Kalau tidak jalan kamu tak betul; masuk lubang, terlanggar tiang," suara orang tua tu kuat. Hampir semua orang yang ada kat situ dengar.

Tak lama lepas tu, aku buka mata aku. Aku beristighfar. Rupanya aku mimpi.

05 April 2007

Ina II

Ina kalau tau apa yang dah aku buat tentu dia gelak.

Hahaha.

Itu belum Mawi lagi. Kalau tak, dia, aku rasa cakap, "alahai Pika, kenapa?"

Ntah. Kenapa ntah. Aku pun tak tau sampai sanggup buat kerja macam tu. Aku cakap aku tak suka benda tu, aku gelakkan Ina buat. Tapi aku macam tak sedar yang aku sendiri dah buat benda yang aku tak suka.

Ina mengingatkan aku, yang aku banyak buat benda yang aku sendiri nak buat. Tenungan Ina macam beritahu aku, "sudahlah.. cukuplah.."

Ini bukan soal akidah, tapi soal politik.

Tak akan selamanya Ina dan Mawi berpisah. Aku yakin. Aku percaya. Mereka akan bersatu juga. Dan pada saat itu, kita akan saksikan di mana dua orang anak felda akan dijadikan komoditi hiburan yang tak terkira keuntungannya.

Er.. er.. kalau mereka berpisah sehingga akhir hayat, maka tak bolehlah nak "live happily ever after."

04 April 2007

Ina

Sumpah, aku tak suka Ina.

Tapi belakangan ni aku suka cara dia jawab press. Lebih meyakinkan.

Er... er... tentang dia sebagai komoditi hiburan; aku no komen.

Secara tak sedar, aku dah buat apa yang aku tak suka -- kipas angin menghala kepada aku, sampai aku sesak nafas. Dan lagi aku amat benci kepada mereka yang menghantuk kepala ke dinding ketika perayaan Thaipusam -- orang pecahkan kelapa.

Nampaknya aku nak kena groom. Groom sampai boleh jawab press dengan bagus. Taklah, "saya teringat, Mawi ajak saya pergi Karaoke nyanyi lagu ... " Er.. er.. lupalah lagu apa.

Alah, relaxlah sis, Mawi bukan seekor. Itulah ayat klise yang selalu kita bagi apabila menyenangkan hati kawan yang baru putus cinta.

Mari Ina menari. Bak kata M. Nasir dalam lagu Lagu Jiwa Lagu Cinta, "menari, kerana [ke]kasih ada di depan... "

Dulu aku ada kawan, nama dia Lina. Kalau boleh dan mampu aku nak sangat ajak dia menari.

Ingat balik

Geng Rumah Abang Izu [Batch 1]
Dari kiri: Lan N9, Dakdee, Mat Jan dan Apin
nota: gambar disiar tanpa mendapat
kebenaran mereka yang ada dalam gambar.
kepada yang berkenaan,
jika ada kesulitan, tolong maafkan.

01 April 2007