09 April 2007

Kudung

Esok lagi sekali, dia akan datang.

Diam saja Pak Guard tu. Agaknya dia takut akan aku. Misainya tebal; "ular sawa" macam nyanyi P. Ramlee dalam cerita Labu Labi. Tapi aku heran, kenapa dia ada janggut; bukankah nak jadi Pak Guard kena cukur janggut.

Kalai dia cukur janggut tentu muka dia tak hensem; paling kurang muka dia sekarang macam pemain hoki negara - Azlan Abu Bakar.

Tiba-tiba terdengar akan bunyi bom di dekat tempat Pak Guard tu berdiri. Langsung secara automatik dia melompat ke arah jalanraya. Kebetulan pula ada sebuah lori yang lalu kat situ. Nyaris dia sempat elak lori tu. Tetapi, habis, kakinya kena langgar. Langsung juga kakinya terputus.

Dia pengsan.

Sedar2 dia ada kat hospital. Ada misi Cina berpakaian seksi, sdang merawatnya. Alangkah bagusnya, kalau lori tu dapat langgar aku berkali-kali. Fikirnya.

Setelah lebih sebulan kat hospital, dia pun dibenarkan pulang. Sebelum dia pulang, dia sempat mintak nombor fontangan misi yang berbangsa Cina itu. Katanya, misi Cina tu mampu mengisi masa kosong, yang mungkin terluang akibat kakinya yang terputus -- banyak aktiviti rutinnya, terpaksa ditinggalkan.

Di rumah, dia tinggal sorang2. Jelas, memang, hidup dia selalu sepi. Jadi dia habiskan masanya yang kosong itu, dengan menalipon misi yang berbangsa Cina itu. Dan dia tak dapat tolong, misi itu tidak mengecewakan.