22 November 2005

Titik hujan

Air dari atas, turun. Hujan. Agak lebat.

Di celah-celah titisan itu, terlihat satu bentuk anak gadis muda belasan tahun di basahi hujan. Menampakkan satu bentuk yang menarik. Dia berlari-lari anak menuju ke keretanya.

Tidak jauh di belakangnya, ada orang tua. Berdua. Seorang lelaki mungkin sudah mencapai usia 60 an. Dan seorang perempuan yang hampir mencecah 50 an. Mungkin ibu bapanya. Tidak aku tanya pula apakah pertalian di antara mereka.

Tangan kanan ibu dan bapanya, menutup kepala. Terlupa nak bawa payung agaknya. Si ibu walaupun bertudung, tetap menutup kepalanya. Sudah biasa. Dan kepala bapanya jenuh juga basah diairi hujan. Kepalanya yang kurang rambut boleh menyebabkannya mendapat sakit demam dan pening.

Anak gadis itu kelihatan sungguh montok, biar sahaja air hujan membasahi tubuhnya. Rambut yang panjang mengurai sesekali menutup matanya, dan tangannya akan menolak ke tepi rambut itu.

Anak gadis itu memakai baju putih dan seluar berwarna hitam. Pakaiannya amat memberahikan [akibat basah] dan aku terus melihatnya, sungguh menggiurkan. Bajunya yang basah terkena air memperlihatkan sesuatu yang anda tidak mahu lihat ketika bersama ibu bapa.

Di pintu sebelah belakang kereta kancil yang berwarna merah itu, dia menanti ibu bapanya untuk sampai. Sesekali dia mencuba juga untuk membuka pintu tersebut. Mana tahu kalau-kalau bapanya tidak menguncikan kereta.

Bentuk kontour gunung ganang yang menarik mengiringi wajahnya yang berseri-seri.

Tergesa-gesa juga dia masuk.

Dia tidak sedar ada orang memerhatikan gelagatnya.

Aku, sambil itu mendengar radio. Ketika itu terdengar sebuah lagu dari Azharina, Elegi Sepi. “Aku pinta kepadamu, maafkanlah kesilapanku, aku tahu kau dan aku tidak mungkin akan menyatu,” begitulah sebahagian liriknya.

Hati aku tiba-tiba tersentuh. Teringat pada seseorang. Rindu. Mungkinkah layak bagi diri ini untuk merinduinya. Aku pohon padaMu Tuhan semoga kau berikan kebahagian kepadanya.

Ketika itu hujan sudah semakin lebat. Anak gadis itu tadi dan ibu bapanya baru sahaja memulakan perjalanan menuju ke destinasi yang dituju.

Setelah memborong dua buah beg plastik berisi buah-buahan, dia, ibu dan bapanya pergi meninggalkan aku. Selamat jalan!

1 comment:

Anonymous said...

Cool blog, interesting information... Keep it UP video editing schools